01/01/18

2017 and It's Destiny - Welcome 2018!

Eh.. udah tahun 2018 aja. Gak kerasa. Padahal, gue ngerasainnya 2017 baru aja mulai. Aneh, Tapi itulah hidup, kita harus terima dengan realita yang ada. Kehidupan berjalan begitu saja seperti yang air yang  mengalir. 

Sekarang Kehidupan dimulai lagi dari angka 1. Membuka lembaran baru untuk menuliskan kenangan masa depan. Gak peduli isi lembaran baru kita bakal bewarna mejikuhibiniu atau hitam kelam. Kita harus siap dengan apa yang akan terjadi di masa depan nanti.

Banyak pengalaman yang udah gue alami di tahun 2017 kemarin. Ada pengalaman yang bewarna mejikuhibiniu dan hitam kelam. Untungnya, lebih banyak warna pelanginya. Sekaran gue mau cerita kalian isi dari lembaran itu.

Awal Januari, Gue memasuki jenjang final saat SMA - semester 2 kelas 12. Waktu itu, gue lagi menyiapkan diri gue untuk masa depan gue yang lebih baik. Slogan gue waktu itu mirip sama slogan Bapak Joko Widodo presiden kita saat ini, Belajar! Belajar!. Kalimat itulah yang terbenam di otak gue sampai saat ini. Gue udah gak bisa main dota se-intensive saat gue semester 1 kelas 10. Kalau gue gak belajar matilah gue, nilai UN gue pasti anjlok dan gak masuk perguruan tinggi. Sudah sepantasnya pemikiran inilah yang harus ditanamkan oleh murid di penghujung pintu keluar sekolah.



Selain itu gue ngerasa sedih juga. Gue bakal pisah sama temen-temen SMA gue yang asik-asik. Gue tau gue pas SMA itu tipe murid sapu-sapu(Sekolah Pulang - Sekolah Pulang). Saat itu emang gue lagi demen-demennya sama E-Sport apalagi dota2. Terlebih sama temen sebangku gue namanya Fahmi, shotout buat lu Mi kalau baca tulisan ge ini. Gue sama lu duduk 3 tahun sebangku udeh kek telor kaka adik, tapi sayang, gue gak banyak kenangan sama lu.

Dipertemukan dan dipisahkan, itulah kehidupan. Tuhan mempertemukan kita dengan orang-orang yang menurut-Nya dapat menambahkan garis dilembaran kenangan kita. Ada yang longlast dilembaran kita seperti teman hidup yang menemani kita sampai Tuhan berkehendak.  Ada juga yang hanya sebatas titik.

Anyway, i'm pleased to have friend like you. Banyak yang udeh gue alami sama temen-temen kelas gue. Dari yang cabut kelas karena perut keroncongan sampe cabut karena gue males kelas meeting. Ngerjain karangan 4 lembar folio full sejarah yang gurunya bener-bener kayak assassins - sebutan gue untuk guru killer)padahal isinya ngaco semua gak masuk akal. Kalau ini skripsi, gue udah jadi mahasiswa abadi semester 14. 

Dan sudah saatnya kita jalan di impian masing-masing. Entah lu-lu pada kaya apa 10 tahun mendatang apakah masih masih sama kaya zaman SMA atau enggak, yang jelas gue akan menunggu waktu dimana kita bertemu lagi.

Emang bener, masa SMA adalah masa yang menyenangkan

DWIMINSCHAFT
***

Pertengahan bulan gue bener-bener sibuk. Setidaknya kata itulah yang dapat menjelaskan kegiatan gue waktu itu, Setidaknya sebelum gue kenal betul dengan dunia perkuliahan yang lebih sibuk dari ini.

Belajar mati-matian, les pagi pulang pagi demi menjawab soal SBMPTN yang didewakan oleh anak kelas 12. Salah satunya hal yang terkesan killer yang dapat menentukan kelayakan sesorang masuk PTN - Perguruan Tinggi Nasional. 

Gue salah satu murid salah satu bimbingan belajar yang udah terkenal di daerah gue ini. Gue sebut aja, gue bimbel di NF - Nurul Fikri. Buat lu yang udah baca cerita gue tentang kelulusan gue dari  ujian yang terdengan killer ini, SBMTN pasti udah tau beberapa cerita gue les di situ.

Di bimbel ini gue bener-bener berjuang. Bareng temen gue Adit yang sekelas ama gue dan Ghulam yang beda kelas dari gue, gue bertiga berjuang tanpa lelah. Selain kita bertiga les dari pagi sampe sore, kita juga minta konsultasi sama kakak pengajar di sana. Konsutasi yang kita lakuin itu bener-bener totalitas konsul dari jam setengah empat sampe jam 10. Sebenernya, gue pengennya sampe gue betul-betul ngerti sama pelajaran apalagi pelajaranya core gue: Fisika, Matematika dan Kimia. Pokoknya waktu itu bodo amat ama hal-hal yang unnecessary, demi tempat kuliah idaman kita semua.




BTW, gue pengen banget kuliah di ITB - Institut Teknologi Bandung karena kota Bandung yang sudah kita ketahui secara umum bahwa suasana di sana itu enak banget buat belajar. Di ITB, rencana gue itu masuk STEI (Sekolah Teknik Elektro dan Informatika)- ITB dan guebakal ambil penjuruan Teknik Informatika. Di Bandung ada nilai plus juga, disana banyak komunitas programmer dan startup enthusiasts di daerah Bandung Digital Valley. Gue pengen banget punya startup.

Selain itu, entah kenapa di ITB banyak tokoh-tokoh revolusioner. Banyak tokoh lulusan ITB yang bener-bener terpengaruh terhadap negara tercinta kita ini. Gue gak tau mereka di cekokin apaan pas lagi menuntut ilmu. Ada beberapa tokoh yang gue tau, salah satunya Ir.Soekarno - presiden Indonesia  pertama, Khoirul Anwar - penemu koneksi 4G dan Ahmad Zaky - pendiri Bukalapak. Sayang seribu sayang, untuk sekarang gue gak bisa kesana, gue baru mampu sampe kampus didikannya Instititu Teknologi Sumtera, Lampung. Semoga aja gue bisa ngelanjutin pendidikan S1 gue di sana. Aaamiin. 

***

Waktu awal-awal gue kuliah di Telkom, Alhamdulillah, perkuliahan gue di Telkom mulus semulus paha anggota girlband K-POP. Semua berjalan dengan lancar, gue dapet temen sekasur seasrama yang asik dan baik-baik. Gue bersyukur untuk itu.

Tapi ternyata, Allah tahu yang terbaik. Gue diberi musibah. Gue tau Allah lagi ngetes keimanan gue seberapa tulus, ikhlas dan dalam. Gue tau juga Allah lagi ngasih tau gue siapa aja temen gue waktu ada musibah.

Sebagai mahasiswa IT, sudah pasti gue ngerasa cukup kwalahan jalanin kuliah. Apalagi, setiap hari gue kerjaannya ngoding sampe muka gue ke zombie programmer butuh tidur. Hari-hari gue lewati, pinjem laptop sama Ghazi,  temen kamar asrama buat ngeprint tugas kuliah seabrek. 

Kemudian tugas dari dosenpun seringkali mengandalkan laptop. Dengan sabar dan ikhlas gue jalani aja seperti air mengalir. 

"Karena sesungguhnya sesudah kesulitan ada kemudahan" (Q.S Alam Nasroh: 5)

Alhamdullilah, gue di pinjemin laptop om gue yang dulu sering gue pake buat ngedota bareng-bareng haha. Gue firman Allah tersebut. Setelah itu kuliah gue lancar. UAS-pun hasilnya tidak mengecewakan dan IP Semester 1 gue di atas 3.5 Alhamdulillah.

Di penghujung tahun juga, gue udah resmi berumur 18 tahun which is gue harus lebih dewasa lagi. Ini juga sebagai resolusi gue di tahun 2018 ini.

"Don't panic, relax, think once, code twice."

***

But, anyway guys, selamat pergantian tahun ke 2018, may all your resolution come true.

PEACE! 

2 comments

kalau mau pakai lagi sook pakai aee pak
wkwkwk


EmoticonEmoticon